Pheu Thai Bentuk Pemerintahan Koalisi, Seberapa Besar Peluangnya?

TEMPO.CO, Jakarta – Partai Pheu Thai Thailand akan berupaya membentuk pemerintahan, Selasa, 22 Agustus 2023, pada Selasa setelah berminggu-minggu mengalami kebuntuan pascapemilu, dengan taipan real estat Srettha Thavisin akan dicalonkan sebagai perdana menteri dan menghadapi pemungutan suara di parlemen.

Siapa Srettha?

Srettha, 60, adalah orang luar dan orang baru politik yang tidak banyak dikenal di luar Thailand. Dia bergabung dengan Pheu Thai yang populis pada tahun 2022 dan hingga pemilihan 14 Mei menjadi presiden pengembang properti Sansiri. Dia bukan anggota parlemen.

Srettha setinggi 1,92 m adalah lulusan keuangan dari Claremont Graduate School di Amerika Serikat yang pernah bekerja untuk Procter & Gamble di Thailand.

Meskipun dia tidak memiliki pengalaman dalam pemerintahan, pendakian politiknya disambut baik oleh kalangan bisnis dan dia tidak ternoda oleh perebutan kekuasaan yang sengit yang telah melanda politik Thailand selama hampir dua dekade.

Mengapa Ia Dinominasikan Sebagai PM?

Pheu Thai berada di urutan kedua dalam pemilihan tetapi kesepakatan dengan pemenangnya, Partai Move Forward yang progresif, gagal setelah calon perdana menteri dari partai itu Pita Limjaroenrat gagal mendapatkan dukungan dari anggota parlemen yang bersekutu dengan militer royalis. Pheu Thai sekarang memimpin upaya untuk membentuk pemerintahan.

Keluarga miliarder Shinawatra yang mendirikan Pheu Thai memiliki sejarah panjang dan pahit dengan militer, yang menggulingkan pemerintahan Thaksin Shinawatra dan saudara perempuannya, Yingluck Shinawatra, masing-masing pada tahun 2006 dan 2014.

Putri bungsu Thaksin, Paetongtarn, adalah kemungkinan calon lain untuk perdana menteri. Namun bagi rival Pheu Thai, pendatang baru Srettha bisa menjadi kompromi yang lebih cocok dibandingkan dengan Shinawatra lain yang memimpin.

Apakah Srettha Memiliki Dukungan Parlemen?

Baca Juga  Energy Minister Talks of ASEAN Becoming Global EV Production Hub

Empat belas partai telah menjanjikan dukungan untuk Srettha dan Pheu Thai di majelis rendah, tetapi batu sandungan terbesar adalah Senat majelis tinggi, yang 249 anggotanya ditunjuk oleh para jenderal yang menggulingkan pemerintahan terakhir Pheu Thai.

Militer membuat aturan di mana seorang perdana menteri dipilih, dengan Senat pada dasarnya melindungi kepentingan kemapanan dengan berfungsi sebagai benteng melawan politisi progresif terpilih.

Anggota Senat yang sebagian besar konservatif berperan penting dalam memastikan Pita dari Move Forward gagal dan tidak jelas berapa banyak yang akan melihat Srettha dan Pheu Thai sebagai opsi yang lebih baik.

Srettha membutuhkan 375 suara, atau lebih dari separuh gabungan majelis rendah dan tinggi. Aliansi Pheu Thai memiliki 11 partai dengan gabungan 314 kursi, dan tiga anggota parlemen majelis rendah mendukungnya, sehingga membutuhkan suara dari 58 Senator.

Iklan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *