Para Pemimpin BRICS Bertemu di Afrika Selatan, kecuali Putin

TEMPO.CO, Jakarta – Para pemimpin negara-negara BRICS – Brazil, Rusia, India, Cina dan Afrika Selatan – akan membuka pertemuan puncak di Johannesburg pada Selasa, 22 Agustus 2023, di mana mereka akan mempertimbangkan perluasan keanggotaan seiring dengan upaya beberapa anggota untuk membentuk blok tersebut. penyeimbang terhadap Barat.

Ketegangan global yang meningkat yang dipicu oleh perang Ukraina dan meningkatnya persaingan antara Cina dan Amerika Serikat telah menambah urgensi untuk memperkuat blok tersebut, yang terkadang mengalami perpecahan internal dan kurangnya visi yang koheren.

“BRICS yang diperluas akan mewakili beragam kelompok negara dengan sistem politik berbeda yang memiliki keinginan yang sama untuk memiliki tatanan global yang lebih seimbang,” kata Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa, dalam pidatonya menjelang pertemuan tersebut.

Meningkatkan penggunaan mata uang lokal negara-negara anggota juga menjadi agenda. Namun penyelenggara KTT di Afrika Selatan mengatakan tidak akan ada diskusi mengenai mata uang BRICS, sebuah gagasan yang dilontarkan Brasil awal tahun ini sebagai alternatif dari ketergantungan pada dolar.

Ramaphosa akan menjamu Presiden Cina Xi Jinping, Luiz Inacio Lula da Silva dari Brasil, dan Perdana Menteri India Narendra Modi dari 22 hingga 24 Agustus.

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang dicari berdasarkan surat perintah penangkapan internasional atas dugaan kejahatan perang di Ukraina, tidak akan melakukan perjalanan ke Afrika Selatan dan alih-alih bergabung secara virtual.

Ekspansi telah lama menjadi tujuan Cina, negara kuat blok tersebut yang berharap bahwa keanggotaan yang lebih luas akan memberi pengaruh pada pengelompokan yang sudah menampung sekitar 40% populasi dunia dan seperempat dari PDB global.

Para pemimpin akan mengadakan retret kecil dan makan malam pada Selasa malam di mana mereka kemungkinan akan membahas kerangka kerja dan kriteria penerimaan negara baru.

Baca Juga  LG Invests Rp142T in Indonesia's EV Battery Industry

Iklan

Namun ekspansi telah menjadi titik perdebatan.

Rusia ingin membawa anggota baru untuk melawan isolasi diplomatiknya atas invasi ke Ukraina. Afrika Selatan juga menyuarakan dukungannya.

India, yang mewaspadai dominasi Cina dan telah memperingatkan agar tidak melakukan ekspansi secara terburu-buru, memiliki “niat positif dan pikiran terbuka”, kata Menteri Luar Negeri Vinay Kwatra, Senin. Brasil, sementara itu, khawatir pertumbuhan BRICS akan melemahkan pengaruhnya.

Meskipun potensi perluasan BRICS masih belum jelas, janji blok tersebut untuk menjadi pelopor negara-negara berkembang “Global South” dan menawarkan alternatif terhadap tatanan dunia yang didominasi oleh negara-negara Barat yang kaya sudah mendapat tanggapan.

Lebih dari 40 negara telah menyatakan minat untuk bergabung dengan BRICS, kata pejabat Afrika Selatan. Dari mereka, hampir dua lusin telah secara resmi meminta untuk diterima.

REUTERS

Pilihan Editor: Warga British Columbia Terancam Polusi Asap Berbahaya Akibat Kebakaran Hutan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *