Kelompok LGBTQ Malaysia Keluhkan Tekanan sejak Anwar Ibrahim Jadi PM

TEMPO.CO, Jakarta – Kelompok queer dan hak asasi Malaysia bahwa komunitas LGBTQ menghadapi pengawasan dan diskriminasi yang semakin meningkat di bawah pemerintahan Perdana Menteri Anwar Ibrahim, meskipun pemimpin oposisi lama itu memiliki reputasi sebagai reformis progresif.

“Ada harapan ketika Anwar Ibrahim berkuasa bahwa agenda reformasi akan meresap sampai batas tertentu,” kata Dhia Rezki Rohaizad, wakil presiden JEJAKA, sebuah organisasi yang mendukung laki-laki gay, biseksual dan queer kepada Reuters, yang disiarkan Senin, 21 Agustus 2023.

“Sangat mengecewakan bahwa hal itu tidak terjadi. Paling tidak, kami berharap mereka membiarkan kami sendirian, tidak secara aktif menganiaya kami.”

Analis mengatakan Anwar, yang menjabat setelah pemilihan umum November, berada di bawah tekanan untuk meningkatkan kepercayaan di antara mayoritas Muslim dalam menghadapi oposisi ultra-konservatif yang semakin populer dan terus mendapatkan lebih banyak landasan politik sejak pemungutan suara.

Blok oposisi Malaysia termasuk partai Islam PAS, yang mempromosikan interpretasi ketat hukum syariah,  menentang hak-hak LGBTQ. Partai tersebut memegang kursi paling banyak di parlemen untuk pertama kalinya, dan perolehannya dalam pemilihan negara bagian bulan ini memperkuat pengaruh politiknya.

Seorang anggota parlemen PAS baru-baru ini mengatakan orang LGBTQ harus diklasifikasikan sebagai “sakit jiwa”. Pemimpin PAS lainnya mendesak pemerintah untuk membatalkan konser Coldplay karena band tersebut mendukung hak-hak queer.

“Anwar tidak merasa stabil secara politik, jadi dia harus lebih Islami dari pihak lain,” kata James Chin, seorang analis politik di University of Tasmania di Australia.

Sodomi adalah kejahatan di Malaysia, yang juga memiliki hukum syariah Islam yang melarang tindakan sesama jenis dan berpakaian silang. Negara multi-etnis, multi-agama ini memiliki sistem hukum jalur ganda dengan hukum Islam untuk umat Islam berjalan berdampingan dengan hukum sipil.

Baca Juga  Indonesian Nationals in Austria Celebrates Indonesian Independence Day

Sementara Anwar tidak pernah menyatakan dukungan untuk komunitas LGBTQ, para aktivis mengatakan mereka mengharapkan dia menunjukkan lebih banyak toleransi saat dia mengadvokasi masyarakat inklusif selama 25 tahun menjadi oposisi.

Anwarsebelumnya menyatakan bahwa Malaysia tidak akan pernah mengakui hak LGBTQ.

Pemerintahannya telah melarang buku-buku untuk “mempromosikan gaya hidup LGBT”, menahan para demonstran yang menyatakan dukungan untuk hak-hak queer dan menyita jam tangan bertema Pride yang dibuat oleh pembuat jam Swiss Swatch.

Iklan

Bulan lalu, pihak berwenang menghentikan festival musik, setelah pentolan band pop Inggris The 1975 mencium seorang rekan band laki-laki di atas panggung dan mengkritik undang-undang anti-LGBTQ Malaysia.

Ditanya tentang posisi pemerintah tentang hak LGBTQ, juru bicara pemerintah dan menteri komunikasi Fahmi Fadzil mengatakan kepada Reuters, “Apa pun yang dikatakan perdana menteri adalah posisinya.”

Beberapa analis mengatakan sikap tanpa kompromi Anwar terhadap hak LGBTQ berasal dari keinginan untuk menghilangkan keraguan tentang seksualitasnya sendiri yang muncul setelah dia dipenjara selama hampir satu dekade karena tuduhan sodomi. Anwar berulang kali mengatakan tuduhan itu dibuat-buat dan bermotif politik, tetapi beberapa lawan politik masih mempertanyakan nilai-nilai Islamnya.

Aktivis mengatakan pelecehan online dan ancaman pembunuhan terhadap queer Malaysia merajalela di media sosial, sementara polisi yang menyamar sering menghadiri acara LGBTQ. Banyak kelompok sekarang memastikan ada pengacara di acara ini jika terjadi penggerebekan.

Thilaga Sulathireh, pendiri kelompok advokasi LGBTQ, Justice for Sisters, mengatakan penolakan pemerintah terhadap queer Malaysia sama saja dengan pelanggaran hak asasi manusia.

Justice for Sisters menerima lebih banyak pertanyaan dari LGBTQ Malaysia yang mencari suaka di negara lain, kata mereka, menambahkan bahwa komunitas juga semakin mengadopsi sensor diri untuk tetap berada di bawah radar.

Baca Juga  Fakta Hubungan Seks Bisa Sembuhkan Penyakit Flu, Ini Penjelasan Ahli

Waria Carmen Rose mengatakan dia membatalkan pertunjukan tahun ini, takut akan tindakan keras lainnya. Dia sesekali tampil di negara tetangga Singapura, dan sekarang sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan Malaysia.

“Ini bukan saya melarikan diri. Saya hanya lelah dan saya juga harus memikirkan diri sendiri dan kebahagiaan saya sendiri,” ujarnya. “Mereka melihat kami sebagai penyimpangan seksual atau pendosa.”
 

REUTERS

Pilihan Editor Akan Dihadiri Jokowi, Apa itu Kelompok BRICS?



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *