Jadi Jurkam PDIP, Tapi Diusung Golkar Cawapres Prabowo

Suara.com – Konstelasi politik jelang Pilpres 2024 bak cuaca, bisa berubah sewaktu-waktu. Inilah yang terjadi di kala proses pendaftaran capres-cawapres dimulai oleh KPU.

Dua pasangan calon (paslon) sudah resmi mendaftar. Mereka adalah pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar dan Ganjar Pranowo-Mahfud Md. Pasangan pertama diusung parpol Koalisi Perubahan, sedangan Ganjar-Mahfud diusung koalisi PDIP dan PPP.

Sementara Prabowo Subianto dari Koalisi Indonesia Maju (KIM) hingga Sabtu (21/10/2023) petang belum juga ada tanda-tanda mengumumkan bacapresnya. Namun demikian, Golkar sebagai salah satu parpol pendukung baru saja mendeklarasikan nama Gibran Rakabuming Raka sebagai bacapres Prabowo.

Gibran santer digadang-gadang bakal diusung sebagai cawapres Prabowo. Hal ini setelah Mahkamah Konstitusi mengabulkan uji materi terkait batas usia capres-cawapres.

Dalam deklarasi yang digelar saat Rapimnas Golkar, Sabtu siang tadi, sosok Gibran juga muncul di lokasi.

“Menetapkan, mendukung, mengusung Prabowo Subianto sebagai calon presiden periode 2024-2029. Kedua, menetapkan, mendukung, mengusung, Gibran Rakabuming Raka sebagai bakal cawapres dari Partai Golkar periode 2024-2029,” kata Ketua DPP Golkar Ace Hasan Syadzili.

Nyatakan Tegak Lurus Ke PDIP

Bila menilik ke belakang, Gibran sempat menyatakan tetap tegak lurus ke PDIP. Diketahui bersama, putra sulung Presiden Joko Widodo (Jokowi) itu adalah salah satu kader PDIP, partai yang mengusungnya saat masuk dunia politik hingga terpilih sebagai Wali Kota Solo sampai sekarang.

Pada Mei 2023 lalu, Gibran sempat dipanggil DPP PDIP gegara ia ‘kedapatan’ melakukan pertemuan dengan Prabowo Subianto. Usai dipanggil DPP, Gibran menyatakan tetap tegak lurus sesuai arahan Ibu Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.

“Saya sebagai kader PDIP, sebagai kader muda, saya akan tetap tegak lurus sesuai arahan Ibu Ketua Umum,” kata Gibran kala itu.

Baca Juga  Kasus Wulan Guritno, Utang Mantan Pacar Bisa Ditagih Lewat Jalur Hukum?

Hingga kini, Gibran masih berstatus kader PDIP di tengah santer bakal dijadikan cawapres Prabowo. Bila itu benar, tentu hal itu tidak sejalan dengan arahan PDIP yang sudah mengusung Ganjar-Mahfud Md.

Bahkan, DPP PDIP memasukkan nama Gibran sebagai salah satu juru kampanye alias Jurkam bagi pasangan Ganjar-Mahfud.

Sekjen PDIP, Hasto Kristiyanto mengatakan bahwa pihaknya menunjuk sejumlah kepala daerah muda yang merupakan kadernya untuk menjadi juru kampanye nasional untuk pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud MD. Salah satunya adalah Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka.

“Seluruh kepala daerah PDI Perjuangan yang muda ditugaskan sebagai jurkamnas,” ujar Hasto kepada wartawan, Jumat (20/10/2023).

Selain Gibran, adapula nama Wali Kota Medan Bobby Nasution. Selanjutnya ada Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana, Bupati Dairi Jimmy Andrea, Bupati Trenggalek, Bupati Dharmasraya Sutan Riska Tuanku Kerajaan, dan Bupati Purbalingga Diah Ayuning Pratiwi Bupati.

“Kepala daerah yang muda ditugaskan menjadi jurkamnas, sekaligus jubir Ganjar-Mahfud di wilayah masing-masing,” ujar Hasto.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *